Selasa, 24 April 2018

Stail anak belajar membaca


Kisah tengahari semalam.

Ummi dengan semangatnya mahu ajar Abang ngah membaca.

U : Abang Ngah ikut Ummi baca ye.
A.N : /c/ - crayon, clown...
/a/ apple, alligator....
/t/ tin, toe...
U : Ok, next page. Cuba Abang ngah baca.
A.N : /c/ /a/ /t/
* Diam*
U : Apa sebutannya?
A.N : *diam lagi*
U : Macam mana bunyinya?
A.N : miau..miau.. (dengan perlahan)
U : Dahlah Abang ngah, tutup buku. Kita sambung lain kali ya. Ummi nak tidur.


Sesungguhnya anak ini tak main-main. Ummi je bimbang jadi naga satg 😂

Memang dia belum bersedia dan tak tahu gabungkan bunyi.

* Kemaskini : baca kali kedua malam tadi, elok sahaja. Sebab itu kena sabarrrr 😆

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Khamis, 19 April 2018

Ulasan Buku : Cikgu Bankrap oleh Zaharoh Fajar Nina


Terasa hari-hari bekerja yang
dilalui hambar?
Mula bosan dengan tugasan?
Selalu tertekan dengan kerenah anak-anak di rumah?

Bacalah buku ini. Susunan bahasa yang tersusun cantik, mendamaikan jiwa yang resah dengan pelbagai tugasan, mengetuk minda untuk bermuhasabah, menusuk ke dalam hati coretan ringkasnya.

Benar, buku ini tentang seorang guru. Pengalaman sehari-hari beliau sepanjang menjadi guru menemukan pelbagai sisi dalam diri si anak. Dari sekecil-kecil anak sehingga ke remaja usia si anak didik.

Melihat bagaimana guru ini menyantuni anak-anak itu, menyentuh jiwa mereka dengan tarbiah islami serta berusaha menjadikan diri dan orang sekeliling faham agama membuatkan diri saya sedar bahawa tugas kita memang banyak.

Tanggungjawab kita (ibu bapa) bukan biasa-biasa kerana proses pendidikan anak bermula sebelum anak kita dilahirkan lagi. Perlu seiring dan menyokong anak walaupun anak itu sudah masuk sekolah.

Apa yang saya dapati, seorang guru itu harus berjiwa besar, hatinya kental dan tawakalnya tinggi kepada Allah. Mengajar manusia yang berperasaan bukan robot yang tidak bernyawa.

Jika direnung, bukankah kita juga boleh mengambil pelajaran dari naskah ini? Semoga kita juga kembali ke 'sana' bukan sebagai Cikgu / Ibu Ayah yang bankrap dari pahala!

Buku 18 / 2018

#iRead2018
#Goodreads
#readingchallenge

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Jangan nak mengada-ngada!


Gitulah pesan Dato' Dr Danial Zainal Abidin dalam ceramah Isra' Mi'raj di masjid kampung kami Sabtu lepas.

Gulp!

Sebenarnya beliau menyentuh isu parenting. "Ibu-ibu muda, mak ayah generasi baru, tak payahlah nak cerita kehebatan anak sendiri. Anak i kecil lagi tapi dah pandai macam ni, macam ni.."

No. A BIG no. 
Saya ni anak ada 8 orang tapi saya tak berani nak cerita apa-apa.
Kerana anak ini adalah ujian.

Lalu beliau mengaitkan dengan satu soalan jemaah yang bertanya : saya dah didik anak dengan baik semasa kecilnya. Dari segi solat terutamanya. Tapi bila umurnya 17 tahun, dia tak mahu solat lagi.'

Katanya, tugas ibu ayah PASAKkan akidah, ajar adab dan akhlak sejak anak kecil. Apabila anak meningkat remaja, di sinilah cabaran kita. Apa yang boleh buat, kita teruskan beri nasihat tanpa jemu. Semoga Allah menjaga anak kita.

Kedua, CHECK solat kita.

Jika ada suami isteri ada masalah dalam rumah tangga, periksa solat.

Jika ada yang menghadapi beban masalah, periksa solat kita.

Jika ada yang rasa runsing sahaja, periksalah juga solat.

Solat ini sangat istimewa. Ia satu-satunya ibadah yang diterima oleh Rasulullah SAW di langit tertinggi.

Jaga solat, insya Allah yang lain akan terjaga juga.

Memetik perkongsian Pn Khadijah Gani di dalam buku Bukan Sekadar Homeschooling, ibunya berpesan tidak perlu berkongsi semuanya di media sosial. Jika ingin berkongsi pun, sertakanlah sekali cara-cara dan bagaimana mendapatkannya. Atau jika orang bertanya terus, barulah kita menjawab dengan sekadarnya. Jangan menunjuk-nunjuk.

Masya Allah. Benar sekali. 

Saya juga mohon maaf sekiranya nampak pada tulisan saya seolah-olah mengangkat anak sendiri 😭 Saya berniat menulis kerana Allah. Moga ada manfaat yang orang lain dapat melalui idea yang Allah berikan ini. Juga semoga ada sedikit saham untuk saya bawa pulang berjumpa Allah nanti 😔

Doakan kami sekeluarga. 

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Rabu, 18 April 2018

"Takpe..takpe.. kakak sayang ummi"

Bila ummi sibuk buat kerja rumah, ada sahaja yang cari pasal dan menangis. Si kak cik jika menangis memang haru. Sekuat hati melaung. 

Bila ummi dalam keadaan penat, dah tak teringat tip ketap bibir tu (untuk tahan marah - idea Cikgu Kay), apa lagi bila dilihat yang 'bergaduh' ialah si kakak dan si kak cik.

Dua-dua kena. 
Allah 😔

Ummi terduduk. Baru waras sedikit dan bertanya, apa yang berlaku? Si abang ngah menerangkan. Si kak cik menjawab dan si kakak juga memberitahu dengan nada perlahan.

Rupanya, bukan berpunca dari kakak. Lantas ummi peluk kakak kuat-kuat dan minta maaf.

Kakak menangis. "Takpe ummi. Takpe. Kakak sayang ummi." Sambil sapu muka ummi 😭😭😭 Banjir air mata ummi. Bersalahnya.

Terdiam adik-adiknya lihat ummi menangis.

Ya Allah, daku mohon keampunan-Mu. Jadikan anak-anak yang soleh solehah dan menjadi penyejuk mata kami. Amin...

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Sesi bercerita : Burung Dengan Asap Tebal



Buku ini dari Siri 100 Buku Karangkraf yang terbit pada tahun 2015 dahulu. Sasaran pembaca ialah anak-anak di sekolah rendah. Harganya juga RM3 sebuah.

Burung Dengan Asap Tebal bertemakan alam sekitar dan jerebu.

Pada suatu hari, haiwan di hutan berasa bimbang kerana keadaan sekitar seperti tidak menyihatkan. Lalu si burung menawarkan diri untuk mencari punca.

Rupanya asap tebal Jerebu datang menyerang. Burung cepat-cepat meminta bantuan angin. Akhirnya jerebu pergi ditiup angin kencang.

Angin menerangkan punca pencemaran yang menyebabkan jerebu kepada si burung.

Alhamdulillah, akhirnya penghuni hutan berasa lega dan gembira kerana jerebu tidak lagi mengganggu.

+++

Bagus isi buku ini. Menerangkan tentang pencemaran udara kepada pembaca cilik. Meskipun sudah difiksyenkan, fakta itu masih sama dan diterima pakai.

Aktiviti berdasarkan buku

1. Peta Cerita

Mengandungi lokasi cerita, plot, watak, isi utama dan perasaan anak terhadap cerita yang dibaca

2. Pemahaman

Ini untuk Asma' (3+ tahun) dan Abdullah (5+ tahun)


3. Pemahaman

Punca pencemaran udara. Hanya tandakan pada jawapan yang betul. 

Ini aras kefahaman yang lebih tinggi untuk anak sulung dan anak kedua.


4. Mengenalpasti perasaan

Mungkin nampak tidak relevan tetapi saya cuba mengajak anak berfikir akan cerita yang didengari nya.

Caranya, imbas kembali apa yang berlaku dan apa yang dirasai oleh watak-watak dalam cerita. Misalnya, apa perasaan tupai apabila dia rasa sukar bernafas pada hari itu? Atau apa yang burung rasa semasa bercakap dengan Jerebu?


Tak sempat nak buat origami sebab anak mengambil masa yang lama pada peta cerita. Peta cerita tak siap pun dalam masa satu hari. Kami sambung berhari-hari 😛

Tak mengapa. Saya hanya ingin menekankan yang anak faham apa yang dibaca.

Itu sahaja, jumpa lagi.

* Gambar : koleksi peribadi

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Selasa, 17 April 2018

Karya Sulung 💟



Subhanallah alhamdulillah Allahu akbar.

Mendapat makluman bahawa semua karya diluluskan untuk diterbitkan. Dan karya saya juga tercetak di situ (pada muka surat 89) 😍

Memperkenalkan buku Kertas-kertas Yang Merubah Fikir!




Sebuah buku tentang buku menghimpunkan 21 orang pengarang yang berkongsi pengalaman awal membaca dan mengapa mereka terus membaca.




Sebenarnya ia adalah satu usahasama dalam projek kami di Goodreads Malaysia. Sebelum itu, saya perkenalkan web www.goodreads.com sebagai platform bagi pembaca / ulat buku / pembaca tegar berkongsi ulasan buku dan berbincang apa sahaja berkaitan buku di situ.

Ada satu "group" yang ditubuhkan dengan nama Goodreads Malaysia. Perbincangan ahli komuniti agak aktif sehingga kepada pertandingan mini mencipta logo, mengadakan temu santai GRMY, Jom Baca dan sebagainya.

Dan projek penulisan ini antara yang berjaya dilaksanakan!

Subhanallah, 21 orang pengarang ini terdiri daripada pelbagai latar belakang. Ada yang sudah menghasilkan karya-karya besar, Komik dan seumpamanya. 

Ada doktor pakar, penyunting bebas, karyawan buku, pekomik yang juga pemegang doktor falsafah, penterjemah, pustakawan, guru pendidikan khas (sayalah itu 😉), atase pendidikan dan bakal doktor.

Nah, tengok subtajuk sahaja sudah teruja mahu membacanya!

Mengapa tajuk ini dipilih?

Kertas-kertas Yang Merubah Fikir.

Merubah menurut kamus dewan ; rubah II bermaksud perubahan yang berlaku dari dalaman berbanding luaran.

Mengubah pula lebih kepada mengubah luaran seperti menyusun atur perabot.

Saya dengan berbesar hati membuka pre-order buku  Kertas-kertas Yang Merubah Fikir.

Harga buku : RM25.00
Harga pre-order : RM20.00 (sehingga 26 April 2018)

Kos pos : RM8 (Semenanjung) | RM12 (Sabah Sarawak)

Bagi yang berminat, klik sini ya :


Jumpa lagi.

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Isnin, 16 April 2018

Siblings 😉



Hari ini Melaka cuti sempena Melaka Bandaraya Bersejarah. Pergi mana ya hari ini? Melaka ni terkenal dengan "Darul Traffic". Ye, sebab banyak sangat lampu isyaratnya 😂 

Nak "throwback" sedikitlah. Jarang nak bercerita pasal adik-beradik di sini. Bila terbaca 'post' adik di 'wall' beliau, serta-merta teringat mereka semua.

Yang nombor dua tak banyak cakap tetapi seorang pemikir dan teliti 😊

Yang nombor tiga, psikologi dengan orang (terutama orang tua) memang bagus, cekap, ada 'stand' sendiri dan jenis cool ya amat 😜

Yang bongsu, sejak ambil perubatan, memang tenang sahaja pembawakannya dan senang mudahkan urusan orang.


Masa kecil dahulu, boleh tahan juga kami ni gaduh-baik-gaduh-baik. Aduh, pening agaknya mak ayah kami.

Tapi masa kecil tu berlalu dengan cepat. Apabila adik nombor dua masuk asrama penuh selepas UPSR, tiba-tiba rasa kosong. Selalu juga sedih (baca : menangis) bila adik nak balik asrama naik bas. 😅

Masa terus berlalu, saya mula memasuki menengah atas apabila adik nombor 3 juga menerima tawaran ke sekolah berasrama penuh. Tinggallah dengan adik bongsu.

Begitulah. Akhirnya kami semua meninggalkan rumah kerana menyambung pelajaran, bekerja dan berkahwin. Untuk berkumpul semua beradik agak sukar meskipun kami hanya berempat sahaja.

Plan untuk bercuti ini pun dimulakan awal. Cekap sahaja adik-adik mengagihkan tugasan dan memastikan perjalanan percutian lancar dan terbaik 👍

Disebabkan anak-anak kami masih kecil, ditambah dengan 11 orang kanak-kanak riang ribena ini, saya membuat sedikit persiapan seperti membelikan sebuah buku tulis untuk setiap orang, pensel dan sebuah kotak pensel warna yang dikongsi pakai.

Disiplin dan social story pun sudah beritahu awal-awal. Huhu memang daku ummi / mak long yang garang 😂

Moga kita semua berkumpul di jannatul firdaus bersama semua ahli keluarga yang disayangi. Amin..amin..

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak
Copyright to FITRAH HoMeSchOoLInG
Designed by UMIESUEstudio 2015