Khamis, 23 April 2020

Innalillahi wa Inna ilaihi rojiun


Telekung dibuka. Sejadah juga sudah dilipat oleh abang Uda Dan disusun ke tepi dinding. Kami baru usai solat maghrib berjemaah. Jam di dinding menunjukkan pukul 7.50 malam.

"Innalillahi wa Inna ilaihi rojiun.."
Kami sekeluarga menoleh ke arah suami. "Mak, mak. Cik Aziz baru sekejap meninggal dunia."

Allahuakbar. 
Innalillahi wa Inna ilaihi rojiun.


Tergamam mendengar berita ini. Perlahan saya pandang ke arah jam dan terdetik. Ya Allah, masih sempatkah daku bertemu ramadan?

Sungguh benarlah kematian itu sangat dekat. Bila-bila masa sahaja kita dipanggil pulang. Itu pun masih tidak sedar-sedar juga wahai diri 😥 Telah jelas di dalam al-Quran Allah berfirman di dalam Surah al-Mulk ayat 2 :

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا


Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. [al-Mulk/67:2].

Pakcik ini telah lama menjadi kenalan rapat keluarga mertua. Yalah, orang kampung sini juga. Seorang yang baik, rajin, suka menyambung silaturrahim, suka belajar, menghadiri majlis ilmu, bersedekah.

Teringat senyum manisnya. Selalu menaiki motor atau kereta ke mana-mana dengan isteri. Isterinya juga seorang yang tenang, suka tersenyum dan sangat istiqamah belajar di masjid.

اَللهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ

Allaahummaghfirlahu warhamhu wa’aafihii wa’fu anhu 

Maksudnya : Wahai Allah, ampunilah, rahmatilah, bebaskanlah dan lepaskanlah dia. 

Aina Dayana Hilmi,
Peringatan Ramadan.


Tiada ulasan:

Catat Komen

Copyright to FITRAH HoMeSchOoLInG
Designed by UMIESUEstudio 2015