Sabtu, 25 Ogos 2018

Raih Keampunan dengan Memaafkan


Bab pertama dari buku Melakar Damai di Jiwa oleh Ustaz Pahrol ini menyentuh tentang Meraih Keampunan dengan Kemaafan.

Indahnya firman Allah ini.


Ditambah lagi dengan nukilan ustaz, hati rasa sayu apabila terkenang sebuah peristiwa di sekolah menengah. 

Pernah satu ketika saya menghadapi konflik dengan seorang rakan, puncanya saya menasihati (dengan menulis surat kepada) beliau supaya menjaga aurat kerana bimbang terjebak dengan perkara yang lebih mudarat.

Rupanya perkara itu menjadi isu besar dan menjadi umpatan di belakang saya. Saya tidak tahu sehingga dimaklumkan oleh rakan sekelas.

Ada seorang rakannya mengumpat emak saya sehingga saya berasa hati. Jika marah dengan saya, saya masih ok. Tetapi apabila memburukkan emak saya, saya tidak boleh terima.

Saya pendam bertahun lamanya sehingga lupa yang saya belum memaafkannya. Subhanallah.

Mungkin hampir 10 tahun selepas itu baru saya teringat dan terus saya bersungguh memohon istighfar atas kelalaian saya memaafkan kawan itu dengan ikhlas. Allah ya Allah semoga rakan saya itu baik-baik sahaja hendaknya.

Memang, menyimpan amarah dan tidak mahu memaafkan orang sebenarnya memberi beban kepada jiwa kita sendiri.

Apabila kita memberi maaf, masya Allah hidup terasa lapang sekali. Justeru, "Allah sendiri tidak pernah jemu memaafkan kesalahan hamba-Nya" merupakan kata-kata yang paling terkesan di hati.

Jazakallahu khaira Ustaz Pahrol atas peringatan ini.

Aina Dayana Hilmi
Emel : ainadayanahilmi@gmail.com
Facebook : Aina Dayana Hilmi | Tip Homeschooling Untuk Anak
Instagram : @ainadayanahilmi | @tiphomeschoolinguntukanak

Tiada ulasan:

Catat Komen

Copyright to FITRAH HoMeSchOoLInG
Designed by UMIESUEstudio 2015